MODEL PEMBELAJARAN HOLISTIK DAN INTERNALISASI NILAI-NILAI KARAKTER SISWA SMA DALAM PEMBELAJARAN SEJARAH

Nur Ahyani

Abstract


Dalam rangka pembentukan karakter peserta didik maka perlu mengintegrasikan pendidikan karakter di dalam setiap mata pelajaran untuk mewujudkan manusia-manusia Indonesia yang berkarakter mulia. Dalam praktek pendidikan nasional dewasa ini, terdapat ketidak sesuaian antara  cita-cita pendidikan nasional dengan realitas sosial yang terjadi, antara lain  perkelaihan antar pelajar, penyalah gunaan obat-obat terlarang. Fenomena-fenomena tersebut dapat disebabakan antara lain faktor guru, kurikulum, dan perangkat pembelajaran. Sejarah merupakan salah satu mata pelajaran yang diajarkan di SMA, fungsi mata pelajaran sejarah diarahkan untuk pembentukan kepribadian/karakter. Jika mata pelajaran sejarah dikaitkan dengan pendidikan karakter dan disampaikan dengan menarik, maka siswa tidak akan merasa jenuh,bahkan timbul nasionalisme dan memiliki karakter yang mulia. Model pembelajaran holistik berbasis karakter merupakan salah satu model yang dapat digunakan dalam pembelajaran sejarah  sebagai sarana internalisasi nilai-nilai karakter siswa..

Kata Kunci: Model Pembelajaran Holistik, Pendidikan Karakter, Pembelajaran Sejarah.


Full Text:

Untitled


DOI: https://doi.org/10.36706/jc.v3i2.4764

Refbacks

  • There are currently no refbacks.


Criksetra: Jurnal Pendidikan Sejarah
Program Studi Pendidikan Sejarah
Jurusan Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial
FKIP Universitas Sriwijaya
Jl. Palembang-Prabumulih, km. 32. Indralaya-Ogan Ilir
email: criksetra@fkip.unsri.ac.id
 
P-ISSN: 1978-8673 
E-ISSN: 2656-9620

       

View My Stats

Flag Counter

 

Lisensi Creative Commons

Ciptaan disebarluaskan di bawah Lisensi Creative Commons Atribusi 4.0 Internasional.